Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2010

Kecerdasan Eksekusi

Adakah perusahaan yang setiap tahunnya terus mengalami pertumbuhan dan tak pernah sekalipun beranjak dalam posisinya sebagai pemimpin pasar? Tentu saja ada, bahkan banyak di dunia ini. Lantas apa yang membedakan perusahaan tersebut dengan perusahaan lain yang sejenis? Eksekusi adalah jawabannya. Kemampuan untuk memutuskan hal-hal yang berdampak besar bagi organisasi dengan resiko dan tingkat kesulitan yang seminimal mungkin. Tentu saja para pemimpin yang disebut dengan CEO itu layak dibayar mahal karena kemampuan eksekusinya yang baik sekali dalam mencapai tujuan perusahaan.
Dimulai dengan perencanaan strategis jangka panjang hingga perumusan alternatif saat crisis management tiba,para pemimpin tersebut terus mengupayakan eksekusi terbaik bagi organisasinya setiap hari. Prinsipnya, satu tujuan yang paling penting dan bernilai untuk mencapai semua tujuan. Hal-hal yang kurang penting, tak berdampak terhadap bisnis, apalagi sulit untuk diwujudkan, tentu saja tak pernah mendapat prioritas …

Refleksi Kepemimpinan

Betapa sering kita menyaksikan bahwa apa yang disebut dengan kepemimpinan itu ternyata tidaklah bergantung kepada posisi atau jabatan seseorang. Kepala keluarga yang kurang mampu membina anak-anaknya, guru kelas yang tak dipatuhi para siswanya, ketua partai yang himbauannya tak dihiraukan konstituen, pemuka agama yang khutbahnya dianggap angin lalu oleh umat, direktur perusahaan yang setiap hari hanya memarahi dan mengancam anak buah, hingga jenderal yang tak piawai saat memberikan arahan, merupakan sedikit gambaran mengenai fenomena yang jamak ini. Bahkan ada pula kepala negara yang sebelum masa jabatannya berakhir didesak untuk mengundurkan diri oleh rakyatnya sendiri walau terpilih secara sah konstitusional.
Padahal, bukankah semestinya dengan menyandang posisi pimpinan maka seseorang akan lebih mudah dalam memimpin orang lain? Bukankah, dengan status yang disandangnya itu maka pengaruh yang diberikan kepada para pengikutnya akan menjadi lebih kuat? Hal ini ternyata tak selalu dapat…

Komitmen Ketuhanan

Saya tidak pernah mengikuti satu sesipun dari training ESQ Ary Ginanjar Agustian. Buku-buku karyanya pun saya pinjam dan baca sambil lalu saja. Saya juga bukan seorang alim untuk bertutur tentang agama. Namun saya merasa perlu menyampaikan apa yang pernah saya baca dalam sebuah karyanya dulu saat mampir di sebuah toko buku.
Menurut Ary, seorang manusia hanya bertuhan kepada-Nya saja di dalam kehidupan ini, tiada lain dan tiada bukan. Tidak ada Tuhan melainkan Tuhan. Dengan fondasi syahadat ini, tidak ada cemas dan keraguan. Apapun yang dimantapkan dalam hati, entah cita-cita, prestasi, hasil karya, dsb. tatkala masih hidup di dunia ini, demi untuk kemaslahatan umat, cepat atau lambat, pasti akan terwujud. Betapa tidak? Maha Pencipta alam semesta yang berada di balik semua kejadian. Cukup bagi-Nya berkata jadilah maka terjadilah segala sesuatu.
Pun terhadap masalah apapun yang tengah kita hadapi saat ini, Ary bertutur demikian spiritual. Percayalah, bahwa sebesar apapun masalah itu, t…

Epifani Bahagia

Seorang rekan, eksekutif puncak sebuah perusahaan global, suatu saat pernah merenungkan dalam-dalam makna kebahagiaan di tengah pencapaiannya. Popularitas dan pengaruh, keberlimpahan materi, keluasan wawasan dan keahlian, beragam prestasi nasional dan internasional, serta keluarga yang harmonis, semuanya ia miliki. Iapun sempat beberapa kali melibatkan diri dalam aksi kemanusiaan bersama perusahaannya, khususnya saat terjadi bencana alam yang besar. Miliaran rupiah sudah mereka sumbangkan kepada mereka yang membutuhkan. Namun tak jua semua yang dijalaninya itu mampu menjawab kegundahan hati.

Seringkali, teman dan koleganya datang berkunjung. Namun ia merasa mereka mengunjunginya hanya bila ada perlunya saja. Tak jarang, hanyalah sekedar berbasa-basi demi urusan pinjam-meminjam uang. Tak ada lagi sapaan tulus dari seorang sahabat, atau senyum yang jujur dan penuh penghargaan sebagai sesama. Entah mengapa dirinya merasa ada yang kurang dalam hidupnya. Hingga hidangan mewah sebuah kapal…

Wangari Maathai

Pernah suatu kali, seorang kandidat IT Manager yang saya assess menceritakan, ia ingin mencapai financial freedom suatu saat nanti di dalam hidupnya. Tidak bekerja lagi, namun bisa membiayai gaya hidup yang ia inginkan katanya. Multi million dollar man. Filantropi, riset teknologi, dan bisnis saja. Untuk umat manusia katanya pula. Dan ia akan bahagia, sepanjang hidup menurutnya.

Sebuah video lalu saya putarkan dihadapannya. Seorang pemilik dari sebuah MNC terkemuka berpidato. Tentang etika sebuah korporasi. Terhadap lingkungan, terhadap masyarakat. Income nya miliaran dolar per tahun. Biaya hidupnya dijamin hingga akhir hayat. Namun urusan bisnis membuatnya sibuk bukan main. Bukan secara fisik, namun fikiran serta spiritual. Uncertainty’s every where, the world’s so flat now. Tidak jarang, semakin berkurang tatkala semakin banyak. Semakin banyak mendapatkan, semakin haus pula untuk mendapatkan lagi. Semakin banyak yang diraih dan dipunyai, semakin takut untuk kehilangan. Semakin bany…

Researching of Meaning

Kehilangan adalah sesuatu hal yang tak mengenakkan, dirasa berat, dan sedikit menyakitkan bagi manusia pada umumnya. Entah itu kehilangan orang yang dicintai, kehilangan harta benda, kehilangan mata pencaharian, kehilangan jabatan, kehilangan organ tubuh, kehilangan kemampuan fisik, kehilangan kemerdekaan sipil, kehilangan harga diri, kehilangan pelanggan, kehilangan gelar, kehilangan pesona, kehilangan kasih sayang, dan berbagai macam bentuk kehilangan lainnya, baik yang kecil maupun besar. Bahkan tak jarang, kehilangan seringkali pula disebut petaka atau bencana karena tak dapat tergantikan lagi.
Namun sesungguhnya, kehilangan yang terbesar, yang tertinggi kerugiannya, hilang yang benar-benar hilang bila dibandingkan dengan semua jenis kehilangan, adalah kehilangan akan arti kehidupan. Dari bangun tidur di pagi hari hingga tertidur kembali di malam hari, seseorang yang kehilangan akan arti kehidupan, tidak menyadari sepenuhnya tentang keberadaannya di dunia ini. Ketika menempuh pen…