Langsung ke konten utama

Wangari Maathai


Pernah suatu kali, seorang kandidat IT Manager yang saya assess menceritakan, ia ingin mencapai financial freedom suatu saat nanti di dalam hidupnya. Tidak bekerja lagi, namun bisa membiayai gaya hidup yang ia inginkan katanya. Multi million dollar man. Filantropi, riset teknologi, dan bisnis saja. Untuk umat manusia katanya pula. Dan ia akan bahagia, sepanjang hidup menurutnya.

Sebuah video lalu saya putarkan dihadapannya. Seorang pemilik dari sebuah MNC terkemuka berpidato. Tentang etika sebuah korporasi. Terhadap lingkungan, terhadap masyarakat. Income nya miliaran dolar per tahun. Biaya hidupnya dijamin hingga akhir hayat. Namun urusan bisnis membuatnya sibuk bukan main. Bukan secara fisik, namun fikiran serta spiritual. Uncertainty’s every where, the world’s so flat now. Tidak jarang, semakin berkurang tatkala semakin banyak. Semakin banyak mendapatkan, semakin haus pula untuk mendapatkan lagi. Semakin banyak yang diraih dan dipunyai, semakin takut untuk kehilangan. Semakin banyak target program pertumbuhan, semakin keras upaya yang harus ditempuh. Tak hanya untuk mencapainya, bahkan pula dalam mempertahankan apa yang sudah diraih. Bahagia jarang, mungkin cuma senang. Sang pelamar pun tertegun. Berfikir ulang tentang kebahagiaan. Tentang kontribusi nya terhadap dunia.

Pagi ini, Bloomberg channel, bersama dengan Marie Pangestu, The World Debate, Wangari Maathai berbagi pengalaman. Pemenang Nobel Perdamaian 2004. Tentang pelestarian lingkungan hidup, bagi manusia masa depan, untuk bumi yang kita cintai. Lebih dari 40 tahun sudah hal ini ditekuninya. Sedari belia, hingga usianya 70 tahun kini. Bukan nobel yang ia cari, bukan pula sebuah kursi kehormatan. Namun cita dan keyakinan nya tak pernah berubah. Tulus. Internal. Otentik. Api yang selalu menyala.

Mirip dengan sang pelamar tadi, saya pun mendapat sebuah ketegunan. Tak hanya Wangari Maathai. Banyak sekali figur seperti ini di dunia ini. Kebahagiaan, kontribusi, tidak menunggu tempat, harta, posisi, atau pula suatu saat nanti, sebuah waktu yang tepat. Saat ini juga, apapun aktifitas kita, dibangku manapun kita duduk, berapapun uang yang kita punya: A Life Mission, Blissful Day Forever.

Terima kasih Wangari Maathai.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mazhab Perubahan

Setelah satu tahun sudah berupaya maksimal sedemikian rupa untuk mencapai target-target yang ditetapkan di awal tahun kemarin, kini perusahaan dan organisasi menemui batas akhirnya. Seberapa baik the bottom line, profitabilitas, adalah inti dari semua target pencapaian satu tahun berjalan. Ada yang berhasil gemilang, ada yang biasa saja, ada pula yang tidak berhasil dan bahkan merugi. Belum lagi bila dibandingkan tingkat pertumbuhannya dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, tren pencapaian grup industri sejenis, dst. Namun pimpinan yang bijak tentu akan mencermatinya dengan kaca mata yang sedikit berbeda. Look on the bright side, inilah sejatinya kepemimpinan.

Walau Profit tak sesuai harapan di tahun ini, tetapi boleh jadi Process semakin baik, semakin efektif, semakin efisien. Mungkin juga Product semakin berkualitas, semakin sedikit cacatnya, semakin sedikit komplainnya, semakin diakui dunia, semakin inovatif. Atau yang terpenting People semakin produktif, semakin kreatif, sem…

Keraguan Hati

Syahdan, Haji Agus Salim tengah mengambil wudhu hendak salat zuhur. Sutan Sjahrir yg agak liberal kritis berkomentar. Kenapa engkau salat tuanku Haji Agus Salim? Apakah engkau pernah melihat Nabi, Tuhan, dan Akhirat? Kenapa kau melakukan sesuatu yg tak kau mengerti sama sekali? Agus Salim menjawab. Kenapa sutan mudik naik kapal laut? Kenapa sutan percaya sekali pada nakhoda nya akan diantarkan selamat sampai tujuan? Apakah sutan mengerti dan paham secara detil kapal laut bisa tak tenggelam di air walau beratnya berton-ton? Sutanpun tertegun dan menggangguk.

Berpuasa, zakat, salat, dll. ritual agama adalah wilayah metafisika. Di luar nalar dan logika manusia. Bagaimana quran dlm bahasa arab bisa dihapal ribuan ayatnya oleh anak kecil 5 tahun yg bukan berbangsa arab, bahkan yg tak bisa baca dan tulis dalam huruf alfabet. Dsb.

Ibadah/ritual yang kita lakukan itu pun bermacam-macam pula motivasinya. Dari buku Lentera Hati oleh Ustadz Quraish Shihab setidaknya ada 4:

Pertama, Ibadahnya pa…

Avengers: Infinity War

Tahun produksi: 2018
Sutradara: Anthony Russo, Joe Russo
Pemain: Benedict Cumberbatch, Chris Evans, Chris Hemsworth, Robert Downey Jr., Scarlett Johansson, Zoe Saldana
Genre: Action Sci-Fi

CERITA: 
Captain America, Black Panther, Doctor Strange, Hulk, Iron Man, Spiderman, Thor, dll. tergabung dalam Avengers, regu super hero penyelamat bumi, bersatu untuk ngalahin Thanos, musuh terkuatnya sampe saat ini, dalam semesta raya Marvel Comics. Bukan sekedar tokoh jahat yang harus dilawan bareng, Thanos juga punya nilai idealismenya sendiri. Ada humor, romansa, ancaman-kali ini-tingkat semesta, ditutup dengan perang kolosal. Ya 100% persislah dengan film Marvel Superheroes yang lain. Ceritanya ngebosenin, karena banyak banget pemainnya, sementara porsi tampil harus diatur dalam durasi 2,5 jam. Jadi sepanjang film adegannya cuma tempur dan tempur, ledakan dan ledakan. Rada tanggung juga karena ternyata film ini bagian pertama dari 2 film, jadi bersambung. Rilis lanjutannya tahun depan... Capek deh