Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2010

Epifani Bahagia

Seorang rekan, eksekutif puncak sebuah perusahaan global, suatu saat pernah merenungkan dalam-dalam makna kebahagiaan di tengah pencapaiannya. Popularitas dan pengaruh, keberlimpahan materi, keluasan wawasan dan keahlian, beragam prestasi nasional dan internasional, serta keluarga yang harmonis, semuanya ia miliki. Iapun sempat beberapa kali melibatkan diri dalam aksi kemanusiaan bersama perusahaannya, khususnya saat terjadi bencana alam yang besar. Miliaran rupiah sudah mereka sumbangkan kepada mereka yang membutuhkan. Namun tak jua semua yang dijalaninya itu mampu menjawab kegundahan hati.

Seringkali, teman dan koleganya datang berkunjung. Namun ia merasa mereka mengunjunginya hanya bila ada perlunya saja. Tak jarang, hanyalah sekedar berbasa-basi demi urusan pinjam-meminjam uang. Tak ada lagi sapaan tulus dari seorang sahabat, atau senyum yang jujur dan penuh penghargaan sebagai sesama. Entah mengapa dirinya merasa ada yang kurang dalam hidupnya. Hingga hidangan mewah sebuah kapal…