Langsung ke konten utama

Masa Sulit

Di perjalanan commuter line baru-baru ini saya bertemu 2 sahabat baru. Yang satu, sarjana UI, 32 tahun, baru terkena PHK, perusahaan tambang batu bara. Saat itu dia tengah menuju kawasan SCBD guna memprospek seorang nasabah asuransi. Selama 'nganggur', agen polis asuransi menjadi pilihannya. Yang satu nya lagi, sarjana UGM, 28 tahun, juga baru terkena PHK, perusahaan perkebunan sawit. Saat itu sedang menuju perkantoran di MH Thamrin untuk sebuah interview kerja. Gaji turun pun tak mengapa katanya.

Trenyuh, tersentuh, tapi bagaimana. Di kantor saya yang sekarang, perusahaan pun sedang menerapkan Zero Pro Hire. Ekonomi sedang sulit, efisiensi dimana-mana. Hanya info nama-nama head hunter, executive search, recruitment agency, dsb yang bisa saya berikan. Dan sebuah doa, tentu saja. Semoga mereka berdua selalu sehat, sukses, bahagia.


Kalau film "The Company Men" mengajarkan untuk mengontrol apa yang bisa kita kontrol, mempengaruhi apa yang tidak bisa kita kontrol, dan berserah terhadap hal yang berada di luar kontrol manusia, lain lagi dengan Bapak Teddy Rahmat, Jack Welch nya Indonesia. Ekonomi, 200 tahun terakhir itu: "59 times recession; 60 times economic boom". Nothing to worry menurut beliau. Jim Rohn pun kurang lebih sama: hidup ini seperti musim, silih berganti. Tugas kita hanyalah untuk bersiap, kapanpun itu. Musim apapun di hari ini.

Character dan skill harus seimbang. Semangat pantang menyerah, tekun, sabar, open minded, dll harus diimbangi dengan skill teknis administratif, skill negosiasi, skill spreadsheet, tidak gaptek, dsb. Ibarat pertandingan olimpiade, mentalitas juara 🏆 gak ada matinye, menjadi percuma kalo memang tak bisa bermain skillfull dari awalnya dengan luar biasa baik.

Karena itu, meminjam kata Mario Teguh di masa-masa sulit yang kita lalui: Terlukalah, menangislah, kecewalah; remuk hancurlah hatimu; tapi tetap lakukan lah yang terbaik..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Opsi Strategi

Dalam persaingan di bidang apapun terdapat juara, the number one, yang mutlak mengungguli semua pesaingnya. Mulai dari kejuaraan sekolah, pertandingan olahraga, persaingan bisnis, pemilihan umum, perang militer, hingga indeks peringkat negara di dunia seperti Human Development Index atau Global Competitiveness Index, semuanya menggambarkan dengan jelas, bahwa memenangkan persaingan berarti meraih keberhasilan, mencapai suatu hal yang relatif penting dan bernilai sebagai tujuan. Cara yang ditempuh untuk mencapai tujuan ini disebut dengan strategi, sebuah game plan, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Strategi, dengan demikian berfokus kepada tujuan penting dan bernilai yang ingin dicapai (goal-oriented), bercerita tentang masa depan dan bukan masa lalu (future-oriented), serta merupakan langkah yang akan ditempuh secara disiplin dan konsisten (action-oriented).
Prinsip-prinsip ini secara umum adalah sama penerapannya di semua aspek kehidupan. Mulai dari strategi Gerilya Pa…

Nikmat Tertinggi

Imaduddin Abdurrahim, Bang Imad, pernah menceritakan 3 tingkatan nikmat manusia yaitu nikmat hidup, nikmat kemerdekaan, dan nikmat hidayah.
Yang paling rendah adalah nikmat hidup. Bisa makan dan minum, sehat wal afiat, ganteng cantik rupawan, pasangan mesra serasi, bisnis pekerjaan sukses berhasil, tabungan melimpah, dsb itu nikmat yang paling rendah tingkatannya. Semuanya gratis. Semuanya mendapatkan. Semuanya tersedia di alam raya ini. Asal berupaya berusaha, hitungan matematisnya dipastikan mudah terwujud. Namun bila ada orang yang menodongkan pistol ke kepala kita, masuklah kita terdesak, terancam, disuruh pilih hidup atau mati, maka nikmat hidup pun kalah, turun derajatnya jauh sekali, sebatas peluru yang siap ditembakkan.
Kemudian bila kita memilih untuk hidup, namun tetap dengan ancaman di bawah todongan pistol, disuruh pilih hidup sebagai budak atau mati sebagai insan merdeka, maka kehidupan, sebagai budak di dunia ini, 24 jam dalam sehari, bisa diperintah apa saja, menolak bera…

Empati Prabowo

Banyak yang tanya mengapa Prabowo. Alasan saya sederhana saja. Waktu itu akhir tahun 2008. Saat itu saya masih bekerja di Arbe Styrindo, sebuah perusahaan B2B Petrokimia yang pabriknya berlokasi di Cilegon, Banten. Saya berkantor di Jakarta beserta unit G&A lainnya tepatnya di Sampoerna Strategic Square.
Tahun-tahun itu partai Gerindra banyak beriklan di TV. Tidak sekalipun saya simpatik. Saya juga dengar pimpinannya Pak Prabowo adalah aktor intelektual kerusuhan mei 98, dalang penculikan mahasiswa, pernah lari ke Yordania, dsb. Tapi dalam salah satu kunjungan saya ke pabrik kami waktu itu, pandangan saya berubah perlahan. Kepala Security pabrik kami yang cukup berumur, Pak Agus, suatu kali menceritakan tentang Komandannya, Jenderal Prabowo. Kebetulan Pak Agus adalah salah satu pensiunan prajurit TNI yang pernah mengenal, melihat, dan merasakan langsung kepemimpinan Sang Jenderal.
Pak Prabowo dalam pandangan Pak Agus adalah sosok yang berani dan peduli kepada anak buahnya. Kalo P…